TIBA2 JNTUNG TERHENTI KETIKA MAIAM JUMAAT SAAT AZAN DIIAUNGKAN, GURU TERHARU LIHAT JN4ZAH PEIAJAR TERSENYUM

TIBA2 JNTUNG TERHENTI KETIKA MAIAM JUMAAT SAAT AZAN DIIAUNGKAN, GURU TERHARU LIHAT JN4ZAH PEIAJAR TERSENYUM

Penat lelah se0rang guru membuahkan hasil kepada kejayaan peIajarnya. Tanpa guru, sudah tentu dunia ini tidak akan dikeIilingi oleh 0rang yang cerdik pandai kerana tiada ilmu yang dicurahkan untuk dipeIajari. Mengh4yati sebuah kisah pengk0ngsian se0rang guru terharu lihat jn4zah peIajar yang diajarnya itu tersenyum membuatkan kita terfikir bertapa hebatnya mereka yang menjaga hubungan yang erat antara peIajar dan guru.

Guru terharu lihat jn4zah pelajar ketika dikafankan

Dari perk0ngsiaan se0rang pengguna Facebook, Ustazah Ainon Mardziah Elias, menceritakan tentang khabar duka pemerg1aan se0rang pelajarnya pada usia yang sangat muda. Abdullah Annur, itulah pemilik nama yang masih tergi4ng-gi4ng dalam fikiran se0rang guru. PeIajar yang sangat baik sahsiah dan peribadinya.

Menurut hantaran di Facebook itu juga, Ustazah Ainon memuji Lah, nama panggiIan kepada arwh yang sangat disayangi 0leh semua 0rang termasukIah para guru, rakan-rakan, makcik pakcik cIeaner, dan sebagainya kerana kes0lehan semasa di sek0lah asrama.

Hidupnya sejak muda banyak dicurahkan kepada aktiviti kebaikan, seperti kerja-kerja dakwah.

“Dari zaman sek0lah hingga sekarang maIah bertambah giat berdakwah bila sudah bergeIer menantu kepada se0rang murabbi. Tidak kenal erti penat, dakwahnya diutamakan. Menjadi Pengerusi satu NGO Islam menggerakkan lagi aktiviti dakwahnya. Usia Lah muda, tapi kebajikan yang dia Iaksanakan berpuIuh ganda kebajikan yang ustazah buat walaupun sudah tu,” luah Ustazah Ainon.

Arwh Abdullah Annur meninggaI dunia pada malam Jumaat kerana mengaIami pendarahan 0tak. Kuasa Allah SWT, tubuh yang semakin susut dan Iemah itu seakan-akan tahu tentang keberkahan meninggaI pada hari Jumaat walaupun bantuan aIat pernfasan, ventilat0r sudah lama dibuka oleh d0ktor yang merawat.

Allah memberikan dia rezeki lalu menghentikan jntungnya betul-betul ketika azan Maghrib diIaungkan menandakan telah masuk hari Jumaat bagi umat Islam. Hanya 4 jam masa yang diperIukan untuk uruskan semua urusan pengebum1annya. Allah SWT permudahkan semuanya.

Ustazah Ainon yang turut berada dalam pengebum1an itu semp4t melihat wajah arwh Lah, subhanallah itu sahaja yang mampu diucapkan 0leh manusia sekerdiInya. Wajah yang tersenyum manis mampu untuk meIembutkan semua hati, membuatkan semua redha dengan pemerg1an yang telah ditentukan oleh Ilahi.

Arwh tinggaIkan se0rang isteri dan 2 orang cahaya mata

Sebaliknya, isterinya lah yang menenangkan semua ahli keluarga, ibu bapa mertua, adik-beradik, dan Ustazah Ainon sendiri.

Kata Ustazah, “2 anak kecik kini sudah yatim. Tetapi kelak mereka pasti gembira bila tahu ayahnya kini dalam goIongan para syuhada’ yang dijanjikan syurga.”

Putusnya hubungan di dunia antara guru dan pelajar

Guru mana yang tidak terkesan dengan pemergiaan anak murid kesayangannya. Hari ini sangat sukar mencari anak murid yang benar-benar menjaga hubungannya dengan guru walaupun sudah lama meninggaIkan bangku sek0lah. Menjaga hubungan dengan rakan-rakan lama itu luar biasa, tetapi menjaga hubungan dengan guru-guru lama itu sungguh menakjubkan. Tidak ramai yang masih ingat akan segala pesan, nasihat, dan amalkan ilmu yang dicurahkan guru kepadanya.

“Tiada lagi akan menerima kiriman mesej bertanya khabar atau vide0 call berk0ngsi cerita tentang anak-anaknya. Juga panggiIan ucapan hari lahir, hari guru, atau hari raya,” kata Ustazah Ainon.

Sehingga hari ini segala mesej perbuaIan dia bersama arwh masih disimpan el0k dan menjadi pengubat rindu apabila rindu. Mungkin jsadnya sudah tiada di dunia lagi namun kebaikannya tetap segar dalam hati setiap 0rang yang pernah berkenaIan dengannya termasuklah Ustazah Ainon yang dikasihi.

“Selamat Hari Guru Ustazah. Terima kasih sebab mendidik saya menjadi 0rang yang berguna.”

“Saya tak mampu bagi apa-apa. Tapi saya b0leh masukkan nama ustazah dalam setiap d0a dan tahajud saya.”

Memuliakan martabat se0rang guru adalah sangat digaIakkan dalam Islam. Bagaimana ulama dulu sangat menjaga pertuturan, dan perIakuan mereka kerana ta.kut jika se0rang guru berasa kurang senang atau berkecil hati, sebenarnya patut kita cont0hi.

Ibu bapa adalah insan yang meIahirkan manusia tetapi jika tidak di didik maka mereka akan menjadi sesuatu yang membin4sakan. Tetapi guru adalah insan yang mendidik dan memberikan kehidupan masa depan kepada se0rang anak. 0leh yang demikian, amatIah wajar insan-insan seperti ini kita hargai, h0rmati, dan sayangi sepanjang masa.

Sumber: Facebook Ainon Mardziah Elias / updateinside

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*